Monday, December 30, 2013

Penuh

Berapa kali gua mikir kalo kita ngetik sambil merem itu bisa lebih ‘mengirim’ apa yang bener-bener kita mau tulis. Memang benar adanya, tapi alhasil, typonya pun terjadi di berbagai baris tulisan gua.



Kata orang, kalo pikiran kita lagi penuh, kita bisa mengurangi kepenatan itu lewat nulis atau gambar. Sehingga, otak kita rasanya akan lebih ikhlas buat ngelepas semuanya. Ya itu kata orang sih. Sampai saat ini gua masih percaya kata orang, dibanding kata daon.

Yang jadi isi otak gua kali ini adalah tingkat kemalesan orang-orang di sekitar gua. Gua bisa dibilang orang yang mood-moodan kalo ngerjain sesuatu. Gua butuh trigger, biar semuanya bisa gua kerjain secepet-cepetnya sebelum mood gua ilang. Karena itu, kalo gua lagi fit, gua bisa ngerjain sampe 3 artikel sebelum siang. Tapi kalo gak, ya... bisa-bisa sehari itu gua cuma browsing-browsing aja di internet.

Lebih detailnya sih yang gua bingung adalah dengan temen-temen yang make kamera film, karena dunia gua sekarang emang lagi erat-eratnya sama yang satu itu. Kalo ngomongin kamera film, emang udah lumayan identik dengan segala keribetannya.

Tapi dengan segala keribetan yang ada toh ya kita bisa dapet hasil yang ‘lebih’ juga.

Namun, kembali lagi ke kemalesan. Teknologi bisa dibilang perkembangan yang menyebabkan kemunduran secara pasif.

Semuanya jadi gampang, dan sebagian orang pun menuntut semuanya jadi gampang.

Gak tau tinggal nanya, gak punya tinggal minta, gak bisa tinggal minta tolong.


Dan sakitnya lagi, orang bisa dengan mudahnya melakukan itu kepada seseorang yang menurut mereka lebih tau. Seakan-akan semuanya lumrah/seperti seharusnya.
Apa udah gak ada ya tantangan untuk tau sesuatu lewat dirinya sendiri? Pengen nemuin sesuatu yang gak ditemuin orang lain?

Sesuatu yang disebut usaha dulu, baru nanya. 

Inisiatif? Niat?  
Kemana ya mereka?!

Yang jadi pikiran gua, dunia kamera film itu jauh lebih menarik karena tidak banyak orang yang nekunin dan di sini gua bisa ketemu orang-orang yang memacu gua untuk melakukan sesuatu yang gak gua tau sebelumnya. Tapi, ya tapi. 


Itu sih beberapa pendapat gua untuk saat ini. Mau bales pernyataan gua, bisa langsung di komenkan saja.



1 comment:

prinka saraswati said...

jadi sedih kalo ngomongin film, harganya naik :(